HIV / AIDS

1 comment
Apakah Itu HIV ?
Human Immunodeficiency Virus (HIV) adalah virus yang menyebabkan AIDS. HIV termasuk dalam subset dari retrovirus yang disebut lentivirus (atau virus lambat), yang berarti bahwa ada interval - kadang tahun - antara infeksi awal dan timbulnya gejala. Setelah memasuki aliran darah - melalui selaput lendir atau-ke-darah kontak darah - HIV menginfeksi CD4 + T sel dan mulai untuk meniru dengan cepat.

Para ilmuwan percaya bahwa ketika virus memasuki tubuh, HIV mulai untuk menonaktifkan sistem kekebalan tubuh dengan menggunakan respon agresif tubuh kebal terhadap virus menginfeksi, mereplikasi dan membunuh sel-sel sistem kekebalan tubuh. Bertahap kerusakan fungsi kekebalan tubuh dan perusakan akhirnya dan imunologi organ limfoid adalah pusat untuk memicu imunosupresi yang mengarah ke AIDS.

Apa Itu AIDS ?
Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS) merupakan tahap akhir dari infeksi HIV. Centers for Disease Control menetapkan definisi AIDS, yang terjadi pada orang yang terinfeksi HIV dengan kurang dari 200 CD4 + T sel dan / atau orang-orang dengan HIV yang mengembangkan beberapa infeksi oportunistik . Pada tahun 1992, CDC merumuskan kembali AIDS untuk memasukkan 26 CDC-didefinisikan AIDS indikator penyakit dan kondisi klinis yang mempengaruhi orang-orang dengan HIV lanjut.

Hubungan Antara HIV Dan AIDS
HIV menyebabkan AIDS dengan cara merusak sel-sel sistem kekebalan tubuh sampai sistem kekebalan tubuh tidak bisa lagi melawan infeksi lain yang biasanya akan mampu mencegah.

Dibutuhkan sekitar sepuluh tahun rata-rata untuk seseorang dengan HIV untuk mengembangkan AIDS. Namun, rata-rata ini didasarkan pada orang dengan HIV memiliki diet yang wajar , dan seseorang yang kurang gizi mungkin kemajuan dari HIV menjadi AIDS lebih cepat.

Perbedaan Antara HIV Dan AIDS
AIDS adalah penyakit yang dikembangkan oleh orang yang hidup dengan HIV, yang merupakan organisme virus. Istilah AIDS berlaku untuk tahapan yang paling lanjut infeksi HIV. Walaupun hasil tes HIV-positif tidak berarti bahwa seseorang telah AIDS, kebanyakan orang akan mengembangkan AIDS sebagai akibat infeksi HIV mereka.

Ada empat tahap utama dalam perkembangan orang yang terinfeksi HIV berkembang AIDS. Periode setelah infeksi HIV awal yang disebut periode jendela. Hal ini disebut ini karena periode ini mencerminkan jendela waktu antara infeksi dengan virus dan ketika mengembangkan antibodi HIV dalam aliran darah. Tes HIV yang mencari antibodi yang diambil selama ini dapat menyebabkan negatif palsu, meskipun antibodi biasanya muncul dalam waktu enam bulan setelah infeksi awal.

Serokonversi mengacu pada periode waktu di mana tubuh Anda sedang sibuk memproduksi antibodi HIV, berusaha untuk melindungi diri terhadap virus. Ini adalah masa setelah infeksi awal ketika banyak orang mengalami gejala flu dan pembengkakan kelenjar getah bening - ini merupakan tahapan yang sangat menular.

Setelah kebanyakan orang seroconvert, mereka biasanya mengalami periode bebas gejala atau periode tanpa gejala. Tahap ini dapat berlangsung dari 6 bulan sampai lebih dari 10 tahun, bervariasi dari orang ke orang. Meskipun orang dengan HIV tidak mengalami gejala, virus masih bereplikasi di dalam tubuh dan melemahkan sistem kekebalan tubuh.

Setelah periode ini, parah CD4 + T hilangnya sel mengarah ke masa gejala, dimana tubuh mengalami gejala-gejala yang terkait dengan HIV . Ini adalah tahap terakhir sebelum berkembang AIDS.

Bagaimana HIV Dan AIDS Diobati ?

Obat antiretroviral menjaga tingkat HIV dalam tubuh pada tingkat yang rendah, sehingga sistem kekebalan tubuh dapat memulihkan dan bekerja secara efektif. Obat antiretroviral memungkinkan banyak orang HIV-positif untuk hidup panjang dan sehat.

Mulai ART untuk infeksi HIV melibatkan komitmen - obat harus dikonsumsi setiap hari, dan untuk sisa hidup seseorang. Mengikuti pengobatan HIV adalah penting, terutama karena tidak melakukan hal itu meningkatkan risiko resistensi obat . Efek samping terhadap obat HIV bisa membuat kepatuhan sulit, dan kadang-kadang sangat parah. Ada cara mengurangi dampak dari efek samping, tapi kadang-kadang perlu untuk mengubah rezim alternatif pengobatan HIV.

Ada lebih dari 20 obat antiretroviral yang disetujui untuk pengobatan infeksi HIV di AS dan Eropa, serta banyak obat HIV baru saat menjalani persidangan. Walaupun pengobatan untuk HIV telah menjadi lebih banyak tersedia dalam beberapa tahun terakhir, akses terhadap pengobatan antiretroviral terbatas di beberapa bagian dunia karena kekurangan dana.

Bagaimana HIV Dan AIDS Ditularkan ?
Virus HIV ditemukan dalam darah dan cairan seksual dari orang yang terinfeksi, dan dalam air susu wanita yang terinfeksi. penularan HIV terjadi bila jumlah yang cukup cairan ini masuk ke dalam aliran darah orang lain.

Ada berbagai cara orang bisa menjadi terinfeksi HIV :
  • Hubungan seksual tanpa kondom dengan orang yang terinfeksi: Hubungan seksual tanpa kondom membawa risiko infeksi HIV. 
  • Kontak dengan darah orang yang terinfeksi: Jika darah yang cukup dari seseorang yang memiliki HIV memasuki tubuh orang lain, maka HIV dapat ditularkan dalam darah. 
  • Penggunaan produk darah yang terinfeksi: Banyak orang di masa lalu telah terinfeksi HIV dengan menggunakan transfusi darah dan produk darah yang terkontaminasi dengan virus. Di sebagian besar dunia ini tidak lagi risiko yang signifikan, seperti donor darah secara rutin dites untuk HIV. 
  • Menyuntik narkoba: HIV dapat ditularkan bila peralatan suntik yang telah digunakan oleh orang yang terinfeksi kemudian digunakan oleh orang lain. Di banyak bagian dunia, sering karena itu adalah ilegal untuk memiliki mereka, alat suntik atau karya bersama. 
  • Dari ibu ke anak: HIV dapat ditularkan dari ibu yang terinfeksi kepada bayinya selama kehamilan, persalinan dan menyusui . 
Beberapa kelompok orang, seperti pengguna napza suntik , pekerja seks , narapidana , dan pria yang berhubungan seks dengan laki-laki telah sangat terpengaruh oleh HIV. Namun, HIV dapat menginfeksi siapa pun, dan semua orang perlu tahu bagaimana mereka bisa dan tidak bisa menjadi terinfeksi HIV.

Gejala HIV Dan AIDS
Satu-satunya cara untuk menentukan infeksi HIV harus diuji , sebagai gejala dan periode laten bervariasi dari orang ke orang. Adalah umum selama dua sampai empat minggu pertama infeksi yang orang mengalami gejala flu dan pembesaran kelenjar getah bening. Hal ini karena virus berpindah ke berbagai organ dalam tubuh, khususnya organ-organ limfoid. Selama tahap ini orang yang sangat menular dan HIV hadir dalam jumlah besar di cairan vagina.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, berikut ini adalah gejala yang mungkin peringatan tanda-tanda infeksi HIV: 
  • Cepat berat badan 
  • Batuk kering 
  • Berulang demam atau berkeringat di malam sedalam-dalamnya 
  • Mendalam dan kelelahan yang tidak dapat dijelaskan 
  • Pembengkakan kelenjar getah bening di selangkangan, ketiak atau leher 
  • Diare yang berlangsung selama lebih dari seminggu 
  • Putih bintik-bintik atau noda yang tidak biasa di lidah, di mulut atau di tenggorokan 
  • Pneumonia 
  • Merah, coklat, merah muda atau bercak keunguan pada atau di bawah kulit atau di dalam mulut, hidung atau kelopak mata 
  • Kehilangan memori, depresi dan gangguan neurologis lainnya
Ingatlah bahwa satu-satunya cara untuk menentukan infeksi HIV yang akan diuji untuk virus. Tidak ada yang harus berasumsi mereka HIV positif atau negatif berdasarkan ada atau tidak adanya gejala di atas. Setiap gejala dapat berhubungan dengan penyakit lain, sama, gejala lain atau tidak adanya gejala tidak dapat menjamin seseorang yang HIV-negatif. Untuk menjadi tertentu, dites.

Pencegahan Terhadap HIV Dan AIDS
Mempraktekkan seks aman dan menghindari perilaku berisiko tinggi adalah kunci untuk melindungi diri dari HIV. Ini dimulai dengan pemahaman bahwa ada risiko penularan waktu setiap darah yang terinfeksi, air mani, cairan vagina atau ASI dipertukarkan. Dengan membatasi kemungkinan cairan tersebut memasuki aliran darah Anda, Anda akan menurunkan kemungkinan infeksi HIV. Anda dapat mencapai ini dengan membatasi jumlah orang yang berhubungan seks dengan, tidak pernah jarum berbagi dengan siapa pun setiap saat dan menghindari penggunaan alkohol atau obat-obatan sebelum berhubungan seks. Obat-obatan dan alkohol dapat mempengaruhi keputusan Anda dan dapat mengurangi kemampuan Anda untuk melakukan seks aman.

Aman seks melibatkan menggunakan kondom lateks atau lateks persegi (dental dam) untuk kegiatan seksual - bila digunakan dengan benar, lateks adalah penghalang efektif terhadap penyebaran HIV. Selain itu, penggunaan pelumas harus dibatasi berbasis air saja, sebagai pelumas berbahan dasar minyak dapat mematahkan kondom lateks dalam hitungan detik penggunaan.
 

1 comment :

  1. Herpes merupakan salah satu jenis penyakit kulit yang di sebabkan oleh virus. Virus herpes ini menyerang saraf tepi,maka dari itu janganheran kalau rasanya sakit sekali. Selain menimbulkan sakit saat masih terdapat luka, rasa sakit juga masih akan tetap di rasakan oleh penderita walaupun luka sudah kering dan sudah sembuh.


    cara mengobati herpes

    Herpes merupakan salah satu jenis penyakit yang sangat mudah sekali untuk menular, jadi hati-hati dan jaga kontak fisik dengan penderita herpes. Herpes itu sendiri juga di bedakan menjadi beberapa macam, sesuai dengan penyebabnya yaitu herpes simplek yang ditandai dengan luka seperti melepuh dan berisi air, herpes zoster merupakan jenis herpes yang terjadi karena penyakit varisella yang kambuh lagi, herpes genital yang berada di daerah alat kelamin, herpes labialis jika herpes terdapat pada bibir.

    Cara Mengobati Herpes S
    Herpes merupakan jenis penyakit yang disebabkan oleh virus, maka dari itu antibiotik seperti amoxcilin, ampicillin tak akan mempan untuk meredakan herpes. Karena herpes merupakan penyakit yang di akibatkan oleh virus, obatnya pun yang harus untuk membunuh virus bukan antibiotik yang berguna untuk membunuh bakteri. Ada beberapa tips yang bisa anda lakukan sebagai cara mengobati herpes. Seperti apa caranya, kita lihat yuk.

    Cara Mengobati Herpes
    Beberapa jenis obat-obatan anti virus yang bisa digunakan untuk mengatasi herpes antara lein seperti asyclovir, valasiklovir, famsiklovir. Obat-obatan tersebut khusus untuk mengobatii segala jenis penyakit yang berasal dari virus. Jadi jangan selalu berasumsi semua penyakit bisa sembuh dengan antibiotik. Karena terlalu banyak mengkonsumsi antibiotik justru akan sangat merugikan tubuh karena tubuh akan resisten dengan antibiotik tersebut.

    Kulup | Kulup panjang

    Ejakulasi dini | Sunat dewasa tak perlu malu

    Chat | Klini chat

    ReplyDelete

Berikut adalah beberapa aturan untuk memberikan komentar di blog ini :

1. Semua komentar kecuali spam dipersilahkan.
2. Anda dipersilahkan jika ingin membuat permintaan dan pertanyaan.
3. Jangan gunakan nama-nama seperti Admin, Penulis, Operator, atau yang lainnya untuk memberikan komentar karena akan membuat orang lain salah paham.
4. Tinggalkan Alamat Email/Url Blog Anda, jika Anda memberi komentar sebagai "Anonymous"

"Terima kasih banyak telah berkomentar"